Mengapa dalam Islam Merokok Itu Haram? Ini Jawabanya Mengejutkan | eDUKASI Islam

  eDUKASI-   Assalamuallaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.
USTADZ, selama ini banyak sekali pendapat soal merokok dalam Islam. Dengan ini saya ingin menanyakan mengapakah merokok itu haram? Atas jawaban Ustadz, saya ucapkan terima kasih.





AM

Wassalamuallaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.

Kami kutip dari islamqa.ca.

Pertama, mungkin Anda tahu bahwa semua bangsa di dunia sekarang sudah mulai melawan merokok, karena mereka tahu bahwa merokok sangat berbahaya. Islam melarang segala sesuatu yang berbahaya, dan itu sudah disebutkan oleh Nabi SAW—perihal larangan yang membahayakan tersebut.

Tidak diragukan lagi ada makanan dan minuman yang bermanfaat dan baik, dan lain-lain yang berbahaya dan buruk. Allah berfirman:

“(Yaitu) orang-orang yang mengikut Rasul, Nabi yang umi yang (namanya) mereka dapati tertulis di dalam Taurat dan Injil yang ada di sisi mereka, yang menyuruh mereka mengerjakan yang makruf dan melarang mereka dari mengerjakan yang mungkar dan menghalalkan bagi mereka segala yang baik dan mengharamkan bagi mereka segala yang buruk dan membuang dari mereka beban-beban dan belenggu-belenggu yang ada pada mereka. Maka orang-orang yang beriman kepadanya, memuliakannya, menolongnya dan mengikuti cahaya yang terang yang diturunkan kepadanya (Al Qur’an), mereka itulah orang-orang yang beruntung,” (Al-A’raaf 7: 157).

Apakah merokok salah satu hal yang baik dan halal (al-tayyibaat) atau salah satu dari hal-hal yang jahat dan melanggar hukum?
Kedua: itu diriwayatkan bahwa Nabi (damai dan berkah Allah besertanya) mengatakan: “Allah melarang kamu berghibah, terlalu banyak bertanya dan membuang-buang uang.” Dan Allah melarang pemborosan boros secara jelas:



“Hai anak Adam, pakailah pakaianmu yang indah di Setiap (memasuki) mesjid[534], Makan dan minumlah, dan janganlah berlebih-lebihan[535]. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang berlebih-lebihan,” (al-A’raaf 7:31).

“Dan orang-orang yang apabila membelanjakan (harta), mereka tidak berlebih-lebihan, dan tidak (pula) kikir, dan adalah (pembelanjaan itu) di tengah-tengah antara yang demikian,” (al-Furqaan 25:67).

Seluruh dunia kini tahu bahwa uang yang dihabiskan untuk merokok dianggap sebagai uang yang terbuang, tidak ada manfaat yang diperoleh; dan dihabiskan untuk sesuatu yang berbahaya. Jika uang yang dihabiskan untuk merokok di seluruh dunia itu dikumpulkan, maka bisa menyelamatkan seluruh populasi yang telah meninggal karena kelaparan. Apakah ada orang yang lebih bodoh bahwa orang yang memegang uang dolar untuk itu? Apa perbedaan antara dia dan orang yang merokok? Memang, perokok lebih bodoh, karena kebodohan orang yang membakar uang berakhir di sana, sementara orang yang merokok membakar uang dan juga merugikan tubuhnya.

Ketiga: berapa banyak bencana telah disebabkan oleh merokok, karena puntung rokok yang dibuang dan menyebabkan kebakaran. Bencana lainnya terjadi juga, seperti ketika sebuah rumah terbakar dengan penghuni di dalamnya, saat seorang pria menyalakan rokoknya ketika ada kebocoran gas.

Keempat: berapa banyak orang yang tersinggung oleh bau perokok. Bahkan ketika shalat berjamaah di masjid, kita bisa mencium bau rokok dari seorang perokok yang sama-sama shalat di samping kita. Sungguh menakjubkan betapa banyak wanita bisa tahan terhadap bau mulut suami mereka yang perokok. Bahkan Nabi sudah melarang orang-orang yang habis makan bawang putih mendatangi masjid sebelum membersihkan mulutnya. Ini dikarenakan mereka akan menyinggung perasaan sesama jamaah dengan bau mulut mereka. Bau bawang dan bawang putih lebih mudah diterima daripada bau perokok dan mulutnya.
Ini adalah beberapa alasan mengapa merokok hukumnya haram. Allahu alam
close
==[ Klik disini 1X ] [ Close ]==