Makalah Filsafat Pendidikan Islam (Konsep Pendidikan Al-Ghazali)

BAB I
PENDAHULUAN

Al-Ghazali adalah seorang intelektual agung yang bersifat generis dengan keahlian yang multi dimensional,baik di bidang keagamaan,filsafat dan ilmu pengetahuan umum. generalisasi keahliannya itu menunjukkan keluwesannya dan mengungkap permasalahan dan ternyata dia mampu menyelesaikan pertentangan-pertentangan intelektual pada masanya dan melahirkan pemikiran baru dalam filsafat. Ilmunya yang telah terbukti kebenarannya di masa sekarang.
Sesungguhnya, Al-Ghazali seorang pakar pendidikan yang luas pemikirannya. Bahkan ia pernah berkecimpung langsung menjadi praktisi selain sebagai pemikir pendidikan, ia pula memikirkan soal-soal pendidikan, pengajaran dan metode-metodenya. Namun, berbagai pandangan dan teori pendidikannya tidak terhimpun dalam suatu kitab, karena hampir didalam setiap kitabnya tidak ada yang spesifik untuk membahas pendidikan meski hampir dalam setiap karyanya selalu menyentuh aspek pendidikan.
Al-Ghazali mengemukakan sebagian pendapatnya mengenai pendidikan yang pada saat ini dipandang sebagai pendapat terbaru dalam pendidikan modern. Ia telah menganjurkan agar perbedaan indivudu ikut diperhatikan dalam pengajaran. Dari sinilah tampak oleh kita pentingnya aliran pendidikan Al-Ghazali.
RUMUSAN MASALAH
Dari pendahuluan di atas dapat dirumuskan masalah sebagai berikut:
1. Bagaimana riwayar hidup al-ghazali?
2. Apa sasaran atau tujuan pendidikan menurut Al-Ghazali?
3. Apa kurikulum pelajaran menurut Al-Ghazali?
4. Apa saja alat pendidikan menurut Al-Ghazali

 
BAB II
PEMBAHASAN

A.   Riwayat Hidup Al-Ghazali
Imam al-ghazali nama lengkapnya adalah Abu Hamid Muhammad bin Muhammad al-Ghazali. Ia lahir pada tahun 450H. Bertepatan dengan 1050M di Ghazaleh, suatu kota kecil yang terletak di Tus, wilayah Khurasan, dan wafat di Tabristan wilayah propinsi Tus pada tanggal 14 Jumadil Akhir tahun 505H, bertepatan dengan 1 desember 1111M.
Al-Ghazali memulai pendidikanya di wilayah kelahirannya, Tus dengan mempelajari dasar-dasar pengetahuan. Selanjutnya ia pergi ke Nisyafur dan Khurasan yang pada waktu itu kedua kota terebut terkenal sebagai pusat ilmu pengetahuan terpenting di dunia islam. Di kota Nisyafur inilah al Ghazali berguru kepada Imam al-Haramain Abi al-Ma’ali al-Juwaimy, seorang ulama yang bermahab syafi;i yang pada saat itu menjadi guru besar di Nisyafur.
Di antara mata pelajaran yang dipelajari al Ghazali di kota tersebut. Adalah teologi, hukum islam, filsafat, logika, sufisme dan ilmu-ilmu islam. Ilmu-ilmu yang dipelajarinya inilah yang kemudian memengaruhi sikap dan pandangan ilmiahnya dikemudian hari. Hal ini antara lain terlihat dari karya tulisnya yang dibuat dalam berbagai bidang dalam ilmu pengetahuan.
Karena demikin banyak keahliannya yang secara prima dikuasai al Ghazali, maka tidaklah mengherankan jika kemudian ia menbapat bermacam gelar yang mengharumkan namanya, seperti gelar Hujjatul Islam (Pembela Islam), Syaikh al-Sufiyyin  (Guru Besar dalam Tasawuf), dan Imam al-Murabin (pakar Bidang Pendidikan).
Dan pada itu sejarah filsafat islam mencatat bahwa al Ghazali pada mulanya sebagai orang yang ragu terhadap berbagai ilmu pengetahuan, baik ilmu yang dicapai melalui panca indera maupun akal dan al-Juwaini. Hal ini disebabkan dalam ilmu kalam terdapat beberapa aliran yang saling bertentangan, sehingga dapat membigungkan dalam menetapkan aliran mana yang betul-betul benar di antara semua aliran.
Lebih lanjut al Ghazali tidak hanya menentang pengetahuan yang dihasilka akal pikiran, tetapi ia juga menentang pengetahuan yang dihasilkan panca indra. Menurutnya paca indra tidak dapat dipercaya karena mengandung kedustaan.
Pada akhir perjalanan intelektualnya, tasawuflah yang dapat menghilangkan rasa syaknya yang lama menganggu diri al Ghazali. Dalam tasawuflah ia memperoleh keyakinan yang dicari-carinya. Pengetahuan mistiklah, cahaya yang diturunkan Tuhan ke dalam dirinya. Itulah yag membuat al Ghazali memperoleh keyaknannya kembali.(1)
B.     Sasaran atau Tujuan Pendidikan Menurut Al-Ghazali
Seorang guru baru dapat merumuskan suatu tujuan kegiatan, jika ia memahami benar filsafat yang mendasarinya. Rumusan selanjutnya akan menentukan aspek kurikulum, metode, guru dan lainnya. Dari hasil studi terhadap pemikiran Al-Ghazali dapat diketahui dengan jelas bahwa tujuan akhir yang ingin dicapai melalui pendidikan ada dua, pertama: tercapainya kesempurnaan insani yang bermuara pada pendekatan diri kepada Allah SWT, kedua, kesempurnaan insani yang bermuara pada kebahagiaan dunia dan akhirat. Karena itu, beliau bercita-cita mengajarkan manusia agar mereka sampai pada sasaran yang merupakan tujuan akhir dan maksud pendidikan itu. Tujuan itu tampak bernuansa religius dan moral, tanpa mengabaikan masalah duniawi.(2)
Tujuan pendidikan yang dirumuskan Al-Ghazali, meliputi:
1.    Aspek keilmuan, yang mengantarkan manusia agar senang bepikir, menggalakkan penelitian dan mengembangkan ilmu pengetahuan menjadi manusia yang cerdas dan terampil.
2.    Aspek kerohanian, yang mengantarkan manusia agar berakhlak mulia, berbudi pekerti luhur dan berkepribadian kuat.
3.    Aspek ketuhanan, yang mengantarkan manusia beragama agar dapat mencapai kebahagiaan di dunia dan di akhirat.(3)
C.    Kurikulum Pelajaran Menurut Al-Ghazali
Al-Ghazali membagi ilmu pengetahuan menjadi tiga bagian, yaitu:
1.    Ilmu yang tercela, sedikit atau banyak. Ilmu tidak ada manfaatnya baik di dunia maupun di akhirat, seperti ilmu nujum, sihir, dan ilmu perdukunan. Bila ilmu ini dipelajari akan membawa mudharat bagi yang memilikinya maupun orang lain, dan akan meragukan Allah SWT.
2.    Ilmu yang terpuji, sedikit atau banyak, misalnya ilmu tauhid, dan ilmu agama. Bila ilmu ini dipelajari akan membawa orang kepadajiwa yang suci bersih dari kerendahan dan keburukan serta dapat mendekatkan diri kepada Allah SWT.
3.    Ilmu yang terpuji pada taraf tertentu, dan tidak boleh didalami, karma dapat membawa kepada goncangan iman, seperti ilmu filsafat.(4)
Dalam menyusun kurikulum pelajaran, Al-Ghazali memberi perhatian khusus pada ilmu-ilmu agama dan etika sebagaimana dilakukannya terhadap ilmu-ilmu yang sangat menentukan bagi kehidupan masyarakat. Dengan kata lain, yang mementingkan sisi-sisi yang faktual dalam kehidupan, yaitu sisi-sisi yang tak dapat tidak harus ada. Al-Ghazali juga menekankan sisi-sisi budaya, ia jelaskan kenikmatan ilmu dan kelezatannya. Ia tekankan bahwa ilmu itu wajib dituntut bukan karena keuntungan hakikatnya, tetapi karena hakikatnya sendiri. Sebaliknya Al-Ghazali tidak mementingkan ilmu-ilmu yang berbau seni atau keindahan, sesuai dengan sifat pribadinya yang dikuasai tasawuf dan zuhud.[5]
Kurikulum menurut Al-Ghazali didasarkan pada dua kecenderungan sebagai berikut:
1.    Kecenderungan agama dan tasawuf. Kecenderungan ini membuat Al-ghazali menempatkan ilmu-ilmu agama di atas segalanya dan memandangya sebagai alat untuk menyucikan diri dan membersihkannya dari pengaruh kehidupan dunia.
2.    Kecenderungan pragmatis. Kecenderungan ini tampak dalam karya tulisnya. Al-ghazali beberapa kali mengulangi penilaian terhadap ilmu berdasarkan manfaatnyabagi manusia, baik kehidupan di dunia, maupun untuk kehidupan akhirat, ia menjelaskan bahwa ilmu yang tidak bermanfaat bagi manusia merupakan ilmu tang tak bernilai. Bagi al-Ghazali, setiap ilmu harus dilihat dari fungsi dan kegunaannya dalam bentuk amaliyah.
D.    Alat Pendidikan Menurut Al-Ghazali
Alat pendidikan adalah suatu tindakan atau perbuatan atau situasi atau benda yang dengan sengaja diadakan untuk mempermudah pencapaian suatu tujuan pendidikan. Adapun pembahasannya dapat diuraikan sebagai berikut:
1.      Materi pendidikan
Mula-mula belajar membaca, menulis dan menghafalkan pelajaran-pelajaran itu dan kalau mungkin mengambil pengertian yang paling sederhana. Hal ini memiliki fungsi fundamental untuk dapat mempelajari berbagai disiplin ilmu pada jenjang pendidikanyang akan mereka lalui. [6]
2.      Metode pendidikan
Prinsip metodologi pendidikan modern selalu menunjukkan aspek berganda. Satu aspek menunjukkan proses anak belajar dan aspek lainnya menunjukkan aspek guru mengajar dan mendidik. Pembahasannya melalui:
a.         Asas-asas metode belajar, yaitu memusatkan perhatian sepenuhnya, mengetahui tujuan ilmu pengetahuan yang dipelajari, dan mempelajari ilmu pengetahuan dari yang sederhana kepada yang kompleks, serta mempelajari  ilmu pengetahuan dengan memperhatikan sistematika pembahasannya
b.        Asas-asas metode mengajar, yaitu dengan memperhatikan tingkat daya pikir anak, menerangkan pelajaran dengan cara yang sejelas-jelasnya, mengajarkan ilmu pengetahuan dari yang konkrit kepada yang abstrak, dan mengajarkan ilmu pengetahuan dengan cara berangsur-angsur.
c.         Asas-asas metode mendidik, yaitu dengan memberikan latihan-latihan, memberikan pengertian-pengertian dan nasihat-nasihat, dan melindungi anak dari pergaulan yang buruk.[7]
3.      Alat-alat pendidikan langsung
Alat pendidikan langsung di sini dapat diartikan sebagai tindakan atau langkah-langkah yang diambil oleh guru yang ditunjukkan kepada anak didik secara langsung untuk mencapai kelancaran proses pendidikan dan pengajaran.
a.    Alat pendidikan preventif
1)   Anjuran dan Perintah, sebagai pembentuk kesadaran dan pengertian menjalankan kewajiban sehingga kemudian akan tumbuh rasa senang melakukannya, kemudian dengan sendirinya anak melakukannya tanpa perintah melainkan dengan penuh kesadaran dan tanggungjawab.
2)   Larangan, untuk menghindarkan anak dari suatu perbuatan yang buruk dan dilarang agama.
3)   Disiplin, yaitu kesediaan untuk mematuhi peraturan yang baik, bukan hanya patuh karena tekanandari luar melainkan kepatuhan oleh adanya kesadaran tentang nilai dan pentingnya peraturan itu.
b.    Alat pendidikan kuratif
1)   Peringatan, ditujukkan pada anak yang telah melakukan kesalahan.
2)   Teguran
3)   Sindiran
4)   Ganjaran, sebagai imbalan terhadap prestasi yang dicapainya
Ada tiga bentuk ganjaran menurut Al-Ghazali, yaitu:
a)    Penghormatan (penghargaan), baik berupa kata-kata ataupun isyarat
b)   Hadiah, yaitu ganjaran berupa pemberian sesuatu yang bertujuan untuk menggembirakan anak
c)    Pujian dihadapan orang banyak, seperti dihadapan teman-teman sekelas atupun dihadapan orangtua /wali murid.
5)   Hukuman, suatu perbuatan di mana seseorang sadar dan sengaja menjatuhkan nestapa pada orang lain dengan tujuan untuk memperbaiki dirinya sendiri dari kelemahan jasmani dan rohani, sehingga terhindar dari segala macam pelanggaran.[8]
 BAB III
KESIMPULAN
Dari pembahasan di atas maka dapat diambil kesimpulan sebagai berikut:
1.        Tujuan pendidikan yang dirumuskan Al-Ghazali, meliputi:
a.       Aspek keilmuan
b.      Aspek kerohanian
c.      Aspek ketuhanan
2.        Kurikulum menurut Al-Ghazali didasarkan pada dua kecenderungan sebagai berikut:
a.    Kecenderungan agama dan tasawuf.
b.    Kecenderungan pragmatis
3.        Alat-alat pendidikan menurut Al-Ghazali berupa:
a.    Materi pendidikan
b.    Metode pendidikan
c.    Alat pendidikan langsung yang berupa preventiv dan kuratif




DAFTAR PUSTAKA

Prof Dr. H. Abuddin Nata M.A,2005.Filsafat Pendidikan Islam. Jakarta: Gaya Media        Pratama,
Sulaiman, Fathiya Hasan . Aliran-Aliran Dalam Pendidikan. Semarang: Dina Utama. 1993.
Zainuddin dkk.  Seluk-Beluk Pendidikan Dari Al-Ghazali. Jakarta: Bumi Aksara. 1991.


[1] Profesor DR.H. Abuddin Nata M.A, Filsafat Pendidikan Islam, (Jakarta: Gaya Media Pratama, 2005). Hlm.209-211
[3] Zainuddin dkk, Seluk-Beluk Pendidikan Dari Al-Ghazali, (Jakarta: Bumi Aksara, 1991), hlm 48-49.
[5] Fathiya Hasan Sulaiman, Aliran-Aliran Dalam Pendidikan, (Semarang: Dina Utama, 1993), hlm 29.
[6] Zainuddin dkk, Seluk-Beluk Pendidikan Dari Al-Ghazali, (Jakarta: Bumi Aksara, 1991), hlm 73-74.
[7] Ibid, hlm 75-82
[8] Ibid, hlm 82-86.